Fruz's Journey

Wat da fuq is Learning How to Learn?

Hi there! Di sini gw cuman mau ngeshare apa yang gw pelajarin dari playlist Zen Basic “Learning How to Learn” aja sih, itung-itung buat memantapkan ilmu yg udah gw dapet, sekalian belajar ngeblog hehe.

TLDR: Menurut gw, Learning How To Learn itu aspek besarnya adalah bagaimana cara kita dapat mengimajinasikan, mendapatkan realitasnya, dan kemudian mengintegrasikannya dengan yang lain. Mulai dari mana belajarnya? Mulai dari apa yang lu ingin tau terlebih dahulu (CBL), mulai dari curiosity lu! Dengan begitu, nantinya elu bakal banyak bertanya why what who when and etc. That's the big picture of Learning How to Learn!😎

Prelude

Mungkin banyak dari kita, anak-anak kelas 12 SMA yang masih bingung; “Metode belajar UTBK yang bagus gimana yak gais”, “Aku udah belajar lama kok masih gapaham aja yaa?” and etc etc.

Nah, kalian ada kepikiran gak sih? Kenapa hal-hal di atas bisa terjadi? Kalo menurut gw, alasannya adalah karena mereka masih belum tau tuh apa itu belajar cara belajar, sehingga belajarnya menjadi kurang efektif n kurang masuk. Oke sekarang gw akan ngejelasin poin-poin penting yg gw dapet nih, sabi kali disimak gais =D.

Belajar itu Harus Ada Gunanya!

Basically, sebelum lu belajar sesuatu, lu harus tau dlu bro apa sih gunanya elu belajar ini? Kalo elu sendiri kaga tau apa gunanya, percayalah, elu bakal cepet bosen n terdistraksi mulu. Kenapa? Karena elu gapunya motivasi atau tujuan yang jelas, sehingga elu sendiri pun jadi males kek “mengapa sih gw harus belajar materi ini? Mending belajar yang lain ajah atau rebahan”

Also reminder buat temen-temen yang akan berjuang untuk SBMPTN nantinya, JANGAN sekali-kali elu berfikir bahwa belajar itu hanya buat lulus SBM doang. Ngga men, elu harus membuatm kegiatan belajar lu itu menjadi sesuatu yang akan berguna nantinya, yang juga akan menopang elu untuk melanjutkan kehidupan lu.

Big Picture

Sebelum mulai belajar, elu harus ngeliat big picturenya dlu gan. Kek anggap aja elu mau menguasai suatu konsep nih, elu harus membuat sesuatu itu menjadi sebuah puzzle yang dapat dipecah-pecah. Kenapa? Karena process langkah demi langkah ini sangat efektif ketika elu mau belajar suatu hal.

Oke let’s saya dalam kasus gw, gw mau belajar TKA buat UTBK nanti. Pertama, gw bakal ngebagi TKA tadi menjadi Fisika, Biologi, Matematika, dan Kimia. Kedua, gw bakal ngebagi tiap mata pelajaran ini menjadi beberapa bab lagi , contoh, misalnya Matematika ada bab trigono, turunan, etc etc. Terus gimana lagi gan? Oke, yang terakhir adalah saatnya elu bagi lagi deh babnya tadi itu, kek materi dalam Bab Trigono ini ada apa aja sih?

Setelah elu menyelesaikan proses-proses tadi, gw saranin elu mesti bikin mindmap, agar lu semakin paham terhadap materinya :DD. Ohiya, seperti yang udah gw bilang tadi, selalu cari tau apasih intinya lu belajar ini? Apasih the most essential thing dalam belajar ini? Gimana sih tipe-tipe soalnya? Pokoknya, tanya terus aja why why nya, dengan begitu, eventually in the end elu akan lebih paham materi tersebut.

Mind Mapping

Sebelumnya kan gw udah ada nyenggol sedikit tentang mindmapping tuh. Nah, sekarang gw pengen bahas beberapa hal yang harus lu tau ketika elu mau nge mindmapping.

Cari tau apa yang pengen lu mindmappingin :D

Jadi, peratama-tama, elu harus tau flu apa yang menjadi main concept dari mindmap elu, main concept ini bisa berupa sebuah masalah yang pengen lu seelesaian, sebuah project, ataupun materi yang pengen lu kuasain. Let’s say gw mau bikin mindmap dari Bab Trigonometri nih, berarti udah tau kan yak main concept gw apa, yaitu Trigonometrii!!! :D.

Tambahkan ranting-ranting dalam mindmap elu!

Ketika elu udah tau main conceeptnya, sekarang saatnya elu menambahkan subtopic dari apa yang mau elu pelajari. Dalam kasus gw, gw bisa ngemasukin definisinya, intinya, dan bisa juga poin-poin atau sifat-sifatnya ke dalam ranting dari mindmap gw tadi ini. Ga terlalu detail gpp ko, isoke, as long as lu tau and paham what the hell is going on inside your mindmap.

Prinsip mindmap

  1. Mindamap elu harus bikin sendiri! Jangan niru punya orang lain
  2. Bikin mindmap harus diulang-ulang dan juga harus diperbaikin setiap pengulangannya yaa! Maybe sekitar 2-4 pengulangan udah cukup keknya
  3. Yang penting itu bukan hasil akhir dari mindmap elu melainkan proses elu bikin mindmap tersebut.

Simbol

Biasanya dalam mata pelajaran kan pasti ada simbol-simbol tuh. Nah, tau gasi kalo simbol itutu cuman representasi, lu harus tau realitasnya, jangan simbolnya doang! Contoh nih, misal dalam fisika gaya itu => F, nah biasanya gw cari tau kemungkinan dari kepanjangan F dalam Bahasa Inggris itu apasih. Pertama gw cocokin dlu nih dari definisinya, gaya kan berarti dorongan/tarikan yang bisa membuat suatu benda bergerak. Nah kemudian gw bisa cari deh Bahasa Inggrisnya gaya yang bisa memenuhi definisi tadi, yaitu Force.

Dari proses di atas, gw jadi tau tentang realitasnya dalam kehidupan sehari-hari, bahwa gaya = force = dorongan => benda akan bergerak apabila didorong/ditarik. Selalu inget bahwa simbol bukan berarti gabisa dalam bentuk kata yak, contohnya -> Budi dodol banget. Nah dalam kalimat tersebut, bukan berarti Budi itu dodol sepenuhnya, melainkan budi telah melakukan sesuatu yang dodol.

INGET bahwa jangan hanya hafalin simbolnya aja yaa! Lu harus bisa pahamin, jabarin, buat grafik kalau bisa, and connect the dots di real life!

Imajinasi

Imagination is more powerful than knowledge - Einstein

Dari pengalaman Bang Sabda, anak-anak STEI ITB tuh biasanya setiap malam sebelum tidur, rata-rata mereka tuh selalu overthinking ngebayangin, kenapa sih ini bisa terjadi, kenapa 1 + 1 itu = 2? Pokoknya mereka itu selalu ngebayangin apa yang baru saja mereka pelajari.

Kenapa begitu? Karena, saat kita tidur, itu adalah di mana kita akan menemukan solusi kreatif, di mana otaklu bakal memproses bahan pelaran yang baru aja lu pelajarin. Coba deh instead of overthinking, elu imajinasiin materi yang lu pelajarin, cari tau realitasnya dalam dunia asli. Lu coba hubungin sama mata pelajaran lainnya, connect the dots!

Integrasi

Nahhh setelah lu tadi udah mengimajinasikan materi dan simbol yang lu baru aja pelajarin, sekarang caranya lu mengintegrasikannya! Setiap belajar, coba lu kaitin dengan materi yang lain. Bikin hipotesis coba! Selalu tanya ini kenapa bisa gini? ini kenapa bisa begitu? Kalo gw giniin bisa ngga? And etc.

Terus belajar, imajinasikan, dan integrasikan! Three simple steps yang akan ngeboost pehamahan lu terhadap suatu materi!

Context Based Learning - CBL

Last but not least, ini adalah poin terakhir yang harus kita ketahui sebelum belajar sesuatu. Ketika kita belajar sesuatu, kita pasti sering bingung kan mau mulai belajar dari mana dulu? Jawabannya cukup simple padahal, dengan CBL ini, kita bisa mulai dari apa yang elu ingin tau terlebih dahulu, dari apa yang mencuri perhatian elu, dan juga yang pastinya akan berguna bagi elu.

Contoh nih, misalnya lu mau belajar buat UTBK tapi elu gatau mau mulai dari mana. Lu bisa aja mulai dari mata pelajaran yang elu suka gitu, atau yang elu kuasain. Dengan begitu, lu gak bakal ngambil banyak waktu musingin mau mulai dari mana.

Terus lu bisa juga nih cari tau bakal berguna ngga sih kalau lu mulai dari mata pelajaran tersebut? Misalnya elu mau masuk Informatika nih, kan otomatis nanti nilai yang bakal lebih diperhatikan dalam TKA adalah nilai Mat nya. Dengan begitu, elu bisa aja belajar materi UTBK mulai dari Matematika terlebih dahulu =D.

Akhir kata

Thanks buat yang mau baca sampe sejauh ini! My bad kalo bahasa yang gw gunakan itu kasar dan tidak jelas😂 Maklum, baru pertama kali nulis blog :D. Anyway that's it guys! semoga gw bakal rajin nulis lagi di sini :DDD See you!

Referensi Belajar

Twitter | Instagram

#learning #utbk #self-development

- 4 toasts